Pelepasan Lahan Bendungan Rotiklot Menanti Rekomendasi Menteri.

0
738

Atambua – Zonadinamika.com, Presiden Joko Widodo menurut rencana di Bulan Desember nanti akan meletakan batu pertama pembangunan Bendungan Rotiklot di Desa Fatuketi, Kecamatan Kakuluk Mesak, Kabupaten Belu.

Namun berbagai pendapat sering muncul soal lokasi yang berada tepat dalam kawasan hutan lindung dan dikuasai oleh Negara, tentunya menimbulkan dampak lingkungan dari pembangunan tersebut.

Sabina Mau Taek Kepala Dinas Kehutanan Kabupaten Belu, Provinsi Nusa Tenggara Timur, Selasa, 24/11/15, ketika dikonfirmasi soal masalah tersebut Kadis menjelaskan bahwa Bendungan Rotiklot yang menurut rencana akan dibangun tersebut masuk dalam suatu Balai Wilayah Sungai (BWS).

Mengenai hutan lindung atau cagar alam tersebut, ada Tim Khusus dari Kementerian yang untuk sementara ini diterjunkan ke Lokasi untuk meneliti mengenai dampak positif dan negatif yang akan ditimbulkan dari pembangunan bendungan tersebut.

“Soal itu, kemarin dari Kementerian Pusat telah mengirim Tim terpadu yang terdiri dari beberapa lembaga dan departemen guna mengkaji masalah lingkungan disekitar lokasi yang akan dibangun.” Tutur Kadis.

Mengenai Izin boleh atau tidaknya membangun bendungan tersebut, Ia pertegas bahwa hal ini merupakan kewenangan dari Kementerian Kehutanan bukan melalui Dinas Kehutanan.

“Tim yang diturunkan tersebut akan menilai dan mengirim hasilnya ke Kementerian, setelah itu baru izinnya terbit, jelas ini kewenangan Pusat.” Jelas Sabina.

Luas lahan yang dipersiapkan untuk membangun bendungan, menurut Kepala Dinas sekitar 64 Hektar lahan yang akan dilepas dan kisaran tersebut berdasarkan putusan dari Gubernur Provinsi Nusa Tenggara Timur Frans Lebu Raya.

Sedangkan untuk Revisi Kawasan Hutan lindung pihaknya telah menyepakati sebanyak 5.700 Hektar dan untuk sementara masih menunggu hasil identifikasi dampak lingkungan dari Tim Terpadu Kementerian.

Kepala Dinas Kehutanan menambahkan bahwa pemanfaatan kawasan hutan harus melalui ijin resmi dari Menteri dari pihak Pemerintah Daerah juga sementara menunggu rekomendasi dari Kementerian untuk melepas lahan pembangunan Bendungan Rotiklot.

“Jadi kita akan dapat hasilnya setelah penelitian ini selesai, dan rekomendasi soal izin pelepasan lahan dan revisi hutan lindung akan dikirim dari kementerian.” Pungkasnya. (Nus)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here