HUT NTT ke-61, Badan Penghubung NTT Gelar Doa 5 Agama dan Parade Budaya

0
188
Ketua Panitia HUT NTT Ke-61 di Anjungan NTT-TMII Jakarta, Adolphus Reku

Jakarta-ZonadinamikaNews.com. Dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) Propinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) yang ke -61 digelar  acara Doa Bersama Lima Agama dan parade tarian budaya Nusa Tenggara Timur di Anjungan NTT, Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta Timur, Jumad (20/12/2019). Dalam acara ini akan dilakukan doa lima (5) agama yang dibawakan tokoh agama NTT Disporan Se-Jabodetabek dan juga diwarnai berbagai atraksi seni budaya dari sanggar-sanggar seni budaya milik berbagai IKB Flobamora Jabodetabek.

 

“Ulang tahun NTT kali ini kita rayakan bersama seluruh Ikatan Keluarga Flobamora  di Anjungan NTT.  Untuk mensyukuri kemurahan Tuhan yang telah memberikan rahmat dan rejeki kepada seluruh rakyat Provinsi NTT,  maka kita akan panjatkan doa bersama  yang akan dibawakan oleh perwakilan tokoh dari 5 agama. Selain mengucapkan syukur dan terima kasih, kita juga memohon agar Provinsi NTT, pemerintah dan seluruh masyarakat NTT, termasuk diaspora NTT diberikan suka cita dan masa depan yang cerah,” Hal ini disampaikan oleh Ketua Panitia HUT NTT ke-61 Jakarta, Adolfus Reku, di  Anjungan NTT-TMII, Jakarta, Jumat (20/12/2019). 

 

Acara Ulang tahun NTT ini juga dilaksanakan bersamaan dengan doa bersama dari 5 tokoh agama, lanjut  Adolfus HUT NTT ke-61 juga akan diwarnai dengan berbagai atraksi seni budaya yang akan dibawakan oleh putra-putri NTT yang ada di Jabodetabek. 

 

Ada beberapa sanggar seni budaya yang akan meriahkan HUT NTT ke 61, di antaranya  Sanggar Flobamora Jakarta. Acara juga akan lebih meriah lagi dengan digelarnya tiga tarian masal NTT, yaitu Tarian Dolo-Dolo dari Flores Timur, Tarian Tebe dari Malaka, serta Tarian Gawi dari Pulau Ende. 

 

“Sebagai propinsi  yang kaya akan budaya,  dalam mendukung program besar  Gubernur dan Wakil Gubernur NTT, Viktor Bung Tilu Laiskodat, SH, dan Drs. Josef A. Nae Soi, maka kita terus menampilkan seni budaya khas NTT, termasuk berbagai tarian masal dan lagu-lagu daerah. Untuk  memeriahkan dan menyukseskan acara HUT NTT ke-61 ini, maka kami mengundang seluruh warga NTT di Jakarta hadir di anjungan NTT, dan lebih bernuansa budaya lagi jika kita semua mengenakan busana adat daerah masing-masing,” kata Adolfus.

Ditambahkannya, acara yang akan dihadiri ribuan warga NTT ini akan dibuka oleh Kepala Badan Penghubung NTT, Drs. Viktor Manek, M.Si  dan para Ketua IKB  NTT Diasporan di Jakarta.

 

Pada tempat yang lain dan dalam rangka memeriahkan HUT NTT Tahun 2019 yang ke 61, Badan Penghubung Propinsi Nusa Tenggara Timur di Jakarta telah melakukan rangkaian kegiatan sejak tanggal 1 Dsember 2019 diantaranya Turnamen Copa Flobamora, Festival Tarian Etnik yang dibiaya per/ IKB Rp.25 juta. Seperti Tarian Gawi, Tinju Adat, Tarian Kataga dan Festival Timor Hitz.(martin)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here