Pengadaan Buku dari Dana Desa di Kecamatan Natal Diduga Keras Fiktif

0
355

Mandailingnatal-ZonadinamikaNews.com.Sejumlah kepala desa di Kecamatan Natal diduga jadi korban pengibulan oleh oknum pejabat Kecamatan Natal Kab Mandailingnatal, diketahui 28 Desa di kecamatan Natal para kepala desa harus mengeluarkan dana Rp.9.000.000 setiap desa yang diperuntuhkan dalam pengadaan buku, pengadaan buku tersebut atas usul dari pihak kecamatan natal pada anggaran Dana Desa tahun 2019.

Dana Desa kecamatan natal ini terindikasi bau korupsi alah ulah oknum Kecamatan dalam pengadaan buku diduga p
Fiktif.

Dugaan fiktif tersebut makin terbuka, disaat jurnalis media zona dinamika melakukan konfirmasi kepada salah satu kepala desa yang dimana beliau mengatakan salah satu pejabat di kecamatan natal telah membuat proyek pengadaan buku dengan anggran Rp.9.000.000 perdesa kali 28 desa yang mana sampai sekarang belum di ketahui d mana buku tersebut berada.Seraya menduga dana tersebut telah hilang dan raib entah kemana.

Patut dicurigai, sejumlah kepala desa menjadi korban penipuan oleh oknum pejabat kecamatan Natal dengan membuat program fiktif, karena ini adalah uang negara yang diperuntuhkan untuk desa, maka wajar kepala desa mempertanyakan pisik dari pengadaan buku tersebut sebagai bukti pertanggunjawaban atas alokasi DD yang mereka terimah.

Muda Hasibuan ketua LSM KPK Nusantara Kab Mandailingnatal

Minimal Rp.252.000.000 anggaran DD tersebut terkumpul dan dana ini bukan dana sedikit, bila alokasi dana ini tidak jelas, maka jangan salahkan kepala desa bila melangkah lebih jauh ke ranah hukum, karena kami tidak mau jadi korban pembodohan oleh oknum pejabat kecamatan tersebut, terang kepala desa pada media ini bersama LSM KPK Nusantara, seraya kades tersebut meminta jati dirinya di rahasiakan.

Hal yang sama juga disampaikan oleh Ketua LSM KPK Nusantara, program ini terindikasi kuat program fiktif, maka pihaknya juga tidak menutup kemungkinan akan melaporkan dugaan pengadaan buku fiktif ini pada penegak hukum.

“Kalau tidak ada kejelasan dan dasar hukum dalam pengadaan buku ini, maka kami dari LSM KPK Nusantara bersama para kepala desa akan melaporkan ini pada penegak hukum, ini uang rakyat dan disorot oleh pemerintah pusat dalam setiap alokasinya, jadi jangan main-main dalam dana desa ini, jeruji besi jadi taruhanya” tegas Muda Hasibuan selaku ketua LSM KPK Nusantara Kab Mandailingnatal pada media ini.

Hingga berita diturunkan, oknum pejabat kecamatan Natal tersebut belum berhasil diminta klarifikasinya (bersambung).

(Faisal Haris)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here