Kabul (ANTARA) – Kehabisan dosis vaksin COVID-19 membuat pemerintah Afghanistan pada Selasa (8/6) menghentikan vaksinasi sampai pengiriman vaksin yang baru tiba di tengah lonjakan kasus dan kematian akibat virus corona.

Menurut Kementerian Kesehatan, program vaksinasi akan “segera” dilanjutkan. “Jeda yang berkepanjangan antara dosis pertama dan kedua tidak menghilangkan imunitas,” katanya dalam upaya meredam kekhawatiran masyarakat.

Pengiriman sedikitnya 700.000 dosis vaksin yang disumbangkan dari China akan tiba di Kabul pada Kamis, demikian unggahan Duta Besar Afghanistan untuk Beijing, Javed Qaim, di media sosial.

Penutupan seluruh lembaga akademik di Afghanistan diperpanjang hingga dua pekan lantaran peningkatan kasus dan kematian COVID.

Iklan

Semua pejabat publik di Afgahnistan yang berusia rentan dan memiliki riwayat penyakit diminta untuk mengambil cuti selama dua pekan ini.

Afghanistan pada Selasa mencatat kasus harian COVID-19 tertinggi, yakni 1.724 kasus dan 54 kematian, sehingga masing-masing totalnya menjadi 84.050 dan 3.305.

Pada Februari Aghanistan mulai menyuntikkan vaksin COVID-19 buatan India saat pihaknya menyerukan lebih banyak dukungan internasional untuk memvaksin sedikitnya 20 persen dari sekitar 38 juta penduduk tahun ini dan 60 persen hingga akhir 2022.


Baca juga: China akan kirim 400 ribu dosis vaksin COVID-19 ke Afghanistan


Baca juga: Afghanistan terima pasokan pertama vaksin COVID-19 dari India



Sumber: Anadolu

Penerjemah: Asri Mayang Sari

Editor: Suharto

COPYRIGHT © ANTARA 2021

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here