Kolombo (ANTARA) – Kapal kargo yang mengangkut puluhan ton bahan kimia tenggelam di lepas pantai barat Sri Lanka, kata pemerintah dan angkatan laut pada Rabu, dalam salah satu bencana laut terburuk yang pernah terjadi di negara tersebut.

Kapal MV X-Press Pearl yang terdaftar di Singapura itu membawa 1.486 kontainer, termasuk 25 ton asam nitrat, dan juga bahan kimia dan kosmetik lainnya. Kapal berlabuh di lepas pantai barat Sri Lanka ketika kebakaran melanda pada 20 Mei.

Sejak saat itu otoritas berupaya memadamkan kobaran api, saat kontainer sarat bahan kimia yang terbakar jatuh dari dek kapal, seperti diungkapkan angkatan laut bulan lalu.

Berton-ton pelet plastik memenuhi pinggiran pantai dan daerah penangkapan ikan, menyebabkan salah satu krisis lingkungan terbesar dalam puluhan tahun, menurut para pakar.

“Perusahaan penyelamat yang terlibat dalam X-Press Pearl mengindikasikan bahwa kapal tenggelam untuk posisi saat ini,” kata Menteri Kelautan Kanchana Wijesekera melalui Twitter.

Iklan

Pemerintah melarang penangkapan ikan di sepanjang garis pantai sejauh 80 km, sehingga berdampak pada 5.600 kapal nelayan, saat ratusan anggota militer diterjunkan untuk membersihkan pantai.

Ia menambahkan bahwa tim evakuasi sedang menarik kapal sampai ke perairan yang lebih dalam.


Baca juga: Basarnas masih cari 8 penumpang KM Wicly Jaya Sakti tenggelam di Jambi


Baca juga: Kapal ASDP Kupang yang baru diresmikan tenggelam di Bolok

Sumber: Reuters

Penerjemah: Asri Mayang Sari

Editor: Suharto

COPYRIGHT © ANTARA 2021

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here