Setiap dari kita pasti pernah mendengar penyakit yang bernama hepatitis. Beberapa dari kita bahkan membacanya di sekolah.

Hepatitis memiliki tiga jenis. Ada Hepatitis A, Hepatitis B, dan Hepatitis C. Hepatitis A adalah jenis infeksi yang ditularkan melalui air yang terkontaminasi. Dua jenis lainnya (Hepatitis B dan Hepatitis C) ditularkan melalui darah dan cairan tubuh lainnya.

PENYEBAB HEPATITIS B

Hepatitis B disebabkan oleh virus hepatitis B (HBV), yang menginfeksi hati dengan parah. Jika berlangsung lebih dari enam bulan, itu menjadi kondisi kronis. Dalam hal ini, dapat menyebabkan kerusakan permanen pada hati dengan menyebabkan penyakit lain seperti kanker hati, sirosis hati, dan bahkan gagal hati.

Seperti virus lainnya, virus hepatitis B tidak dapat disimpan terbatas hanya pada satu tubuh orang. Ini juga menyebar dari satu orang ke orang lain karena alasan berikut:

(I) Virus hepatitis B terdapat dalam cairan tubuh dan saluran reproduksi pria dan wanita. Melakukan hubungan seks vaginal, anal, atau oral dengan orang yang sudah memiliki virus ini dapat menyebabkan penularannya. Cara paling aman adalah dengan menggunakan metode kontrasepsi saat berhubungan seksual untuk mencegah penyebaran virus ini.

(II) Juga karena penggunaan jarum suntik yang terkontaminasi virus. Itu terjadi ketika dua orang atau lebih tidak menggunakan jarum suntik sekali pakai.

(III) Transfusi darah yang terkontaminasi juga meningkatkan jumlah kasus hepatitis B di seluruh dunia.

Iklan

(IV) Dalam beberapa kasus, telah terjadi penularan dari ibu ke anak. Virus telah menyebar dari tubuh ibu ke tubuh bayinya yang baru lahir.

GEJALA

Gejalanya bervariasi sesuai dengan kelompok usia yang berbeda. Anak-anak di bawah usia lima tahun sama sekali tidak menunjukkan gejala bahkan jika mereka terinfeksi. Biasanya, orang dewasa yang terinfeksi memiliki kulit kuning, mata dan bahkan urin mereka berubah menjadi kuning tua atau coklat. Juga, orang yang terinfeksi menderita kelelahan, yang mungkin berlangsung selama berminggu-minggu dan terkadang bertahan selama berbulan-bulan. Beberapa gejala lainnya adalah mual, kehilangan nafsu makan, sakit perut, dan nyeri sendi. Juga, pembuluh darah bengkak muncul, dan tubuh inang menjadi lemah.

PREVALENSI

Hepatitis B lebih banyak ditemukan pada orang dewasa daripada anak-anak. Remaja juga lebih kecil kemungkinannya terkena penyakit ini. Mengenai negara yang berbeda, hepatitis B telah ditemukan lebih umum di negara-negara Afrika Selatan dan kawasan Asia Tenggara. Juga, ada banyak kasus di zona Pasifik dan Australia. Negara-negara Amerika lebih sedikit terinfeksi virus ini.

PENGOBATAN

Sama seperti semua virus, pengobatan hepatitis B melibatkan vaksin. Tapi sebelum itu, diagnosis pasien harus dilakukan, yang bisa dengan banyak cara alternatif. Ini termasuk tes darah, yang dapat menentukan apakah virus dalam tubuh Anda kronis atau akut. Ada ultrasonografi, yang dapat mendeteksi jumlah kerusakan hati. Terakhir, ada biopsi hati, di mana dokter Anda mengangkat sebagian kecil hati Anda dan memeriksa apakah ada virus atau ada kerusakan.

OBAT HEPATITIS B melibatkan obat antivirus yang mengurangi kemampuan virus untuk bereplikasi. Obat-obatan ini hanya direkomendasikan untuk pasien yang menderita kondisi kronis.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here